Search This Blog

Wednesday, July 22, 2009

Antara Dua Dunia Bahagian 3

Semenjak kemunculan hantu perempuan tersebut, aku sudah jarang dan boleh dikatakan tidak diganggu oleh roh-roh yang lain. Biarpun aku boleh menarik nafas lega untuk seketika tetapi oleh sebab sudah menjadi kebiasaan, terasa janggal pula apabila tidak dapat bersemuka dengan ‘mereka’. Aku dan tiga lagi rakanku masih menyiasat dan hari ini sudah masuk hari ketiga. Namun, maklumat yang kami perolehi masih belum cukup untuk menunjukkan jalan penyelesaian. Malahan, agak sukar untuk mendapatkan bantuan pihak polis
memandangkan kami tidak dapat menyuarakan alasan yang kukuh.

Pandanganku kabur apabila aku cuba mencelikkan mata. Untuk beberapa saat aku langsung tidak dapat mengecam aku berada di mana sekarang. Sebaik sahaja pandangan mataku kembali jelas, aku memerhatikan keadaan sekeliling aku.
“Aku kat mana ni?” aku sedar tiada siapa yang boleh menjawab soalan itu. Aku berseorangan di tengah kawasan rimba. Perlahan-lahan aku bangkit dengan cemas. Kenapa aku boleh berada di sini? Di mana jalan keluar? Aku menjadi semakin bingung. Masakan tidak, kawasan rimba itu terlalu tebal dan aku langsung tidak dapat menjejak sebarang tanda atau kesan yang mengarah ke jalan keluar daripada rimba itu. Malah, pohon-pohon di sekelilingku begitu tinggi sehingga daun-daunnya bertindak sebagai ‘atap’. Entah kan malam atau siang ketika itu.
“Ki…ra….na…”
Serentak aku berpaling tetapi tiada sesiapa pun di belakangku. Siapa yang memanggil namaku?
“Ki…ra…na….”
Aku berpusing ke arah bertentangan. Juga sama. Hanya kawasan rimba sahaja yang muncul dalam pandanganku. Kemudian baru aku sedar, ianya terlalu sunyi. Tiada bunyi-bunyian binatang sama sekali. Mungkin kerana itu aku dapat mendengar ada suara memanggilku.
“Siapa?” aku memberanikan diri menegur suara tersebut walaupun tidak tahu siapakan pemilik suara itu.
“Tolong aku, Kirana….”
Suara itu membuatkan kepala aku berpusing. Bertalu-talu suara itu meminta pertolongan daripadaku tetapi bagaimana aku ingin menolong jika aku tidak tahu hujung pangkalnya?
Tiba-tiba di luar jangkaan, seseorang menolakku daripada belakang. Sangkaku aku akan jatuh tersembam tetapi anehnya badanku melayang seolah-olah aku jatuh daripada tempat yang tinggi. Ketika itu, aku ternampak satu susuk tubuh berdiri di atas memerhatikan aku yang akan terhempas ke tanah. Walaupun tidak jelas, aku tahu susuk tubuh itu milik lelaki.


“KIRANA!!”
Aku terjaga dari lena apabila seseorang memekik di telinga kiriku. Terkebil-kebil aku di tempat duduk dengan pandangan kosong. Setelah pasti aku berada di dunia yang nyata, aku menoleh memandang Naima yang berdiri mencekak pinggang di sebelahku.
“Eih?” dahiku berkerut pelik.
“What eih? Sempat lagi kau tidur yer. Jumpa pakwe hensem ker?” usik Naima yang lebih kepada menyindir.
“Aku tidur?” aku menyoal untuk kepastian.
“Yer, sayang. Lena kau tidur sampai berdengkur. Aku ada rakam, nak tengok?” jawab Naima yang sekadar bercakap kosong. Aku mengusap wajahku berkali-kali. Kain telekung masih terlekat di tubuhku. Aku langsung tidak sedar aku terlena usai sahaja solat Subuh. Mungkin tadi hanya mainan tidur sahaja.

####################################################################

“Ki…ra…na…”
Aku mematikan langkah serta merta. Suara yang sama kedengaran di dalam mimpiku pagi tadi. Bezanya, aku dalam keadaan sedar. Naima, Iman dan Ira yang rancak berbual langsung tidak sedar mereka sudah meninggalkan aku di belakang. Aku menanti suara itu muncul
kembali dan seterusnya cuba menjejak punca suara tersebut.
“Eh, mana Kirana?” Ira berpusing mencari Kirana apabila menyedari kehilangan salah seorang rakannya.


Suara itu semakin kuat menandakan aku mengikut arah yang betul. Ia membawa aku ke bangunan kejuruteraan, satu-satunya bangunan yang belum lagi aku jejaki memandangkan aku tidak pernah mempunyai sebarang kelas di bangunan tersebut. Sememangnya tempat itu terlalu asing bagiku tetapi aku tetap melangkah dengan menjadikan suara tadi sebagai pemandu arah. Anehnya, selepas beberapa minit kemudian, suara itu sudah tidak kedengaran lagi. Bagai baru tersedar daripada dipukau, aku terkejut dengan kedudukan aku sekarang. Aku berada di atas bumbung bangunan!


“Mana budak ni pergi? Tiba-tiba hilang,” Iman menyeluk poket beg untuk mengambil telefon bimbitnya sementara Ira dan Naima berpecah untuk mencari Kirana di sekitar. Iman menunggu panggilannya untuk dijawab. Lagipun bunyi di hujung talian menunjukkan Kirana tidak menutup telefon bimbit. Sesaat kemudian, bunyi itu berhenti.
“Hello? Kirana?” Iman bersuara dan pada masa yang sama, Ira dan Naima terus mendekati Iman.
“He….hello…” suara Kirana kedengaran menggeletar.


Semuanya tidak masuk akal. Kenapa suara itu membawa aku ke sini? Tambahan pula aku berada di atas bumbung bangunan. Ini adalah kali pertama aku menghadapi keadaan sebegini. Aku tidak tahu apa yang perlu aku lakukan sekarang. Pergi dari situ atau menunggu? Dua kakiku kemudian mengorak langkah menghampiri hujung bangunan. Tatkala aku melurutkan mataku ke bawah, jantungku bagai tersentap. TINGGII!! Aku terus mengundur sehingga kakiku tersadung sesuatu dan terjelupuk jatuh.
“Aduh!”
Serentak itu telefon bimbitku berbunyi. Aku menggeledah beg dan mendapati Iman menghubungiku.
“Hello? Kirana?” aku mendengar suara Iman di hujung talian.
“He….hello…” jawabku ketar.
“Where are you, Kirana? You suddenly disappeared,” soal Iman yang kebimbangan.
“Aku…aku kat atas…atas bangu..bangunan…”
“What? Atas what?” Iman tidak dapat memahami ayatku.
“Atas bangunan…..atas bangunan….” itu sahaja yang aku dapat ucapkan memandangkan di kala itu aku masih dalam kebingungan.
“Atas bangunan? Bangunan mana?” tanya Iman separuh menjerit. Mustahil dia tidak terkejut mendengarnya.
“Mana? Bangunan mana?....Engineering…bangunan Engineering…” beritahu aku tersekat-sekat.
“Stay there. We will be right there,” arah Iman lalu menamatkan panggilan.
“Kirana kat mana?” Ira dan Naima menyoal hampir serentak.
“Atas bangunan engineering. What the hell is she doing there? Let’s go,” Iman mula mengorak langkah ke bangunan kejuruteraan. Ira dan Naima berpandangan sesama sendiri sebelum menyaingi langkah Iman.


Note from me Photobucket:
Seriously I don't have any idea how to continue or to end this story but I can say
that this story will not be too long Photobucket . Wah!! Already started the new semester. My schedule quite good and I love it. Early I supposely take 8 subject but then I decided to drop one subject cos I'm not enjoy in that subject so I may take it next sem. After this I will find time to update my blog because it seem that I have a problem manage my time recently. I will tell why in the next update. so, enjoy the reading! Photobucket

See Ya!! Photobucket

No comments:

Post a Comment